Sunday, February 6, 2011

Hidup. Life. Hayah.

~Life is wonderful by *iNeedChemicalX~

****

Hidup,

Hanya indah bila berTuhan,

Rasa Tuhan dalam hati.

Hanya sebut,

Allah, Allah, Allah..

Bukankah cinta itu padaNya?

Bahagia itu padaNya?

Semua itu padaNya?

Terasa ingin Converse. Teringin sangat Korea. Termahu betul D90.

Ingin pantai, ingat sungai, mahu damai.

Bukankah semuanya dari Allah.

Sama ada Allah yang ingin beri ketenangan tu, atau menahannya.

Nak menangis, nak sangat menangis.

Nak kata,

"Ya Allah, aku nak sangat menjadi soleh..

Ya Allah, teringin sangat nak menjadi HambaMu.."

Letih dengan sikap sendiri,

Letih yang lemah, lesu yang lemas.

Allaaaaaahhhhhhhhhhhh......

Friday, February 5, 2010

Permata hatiku..


Wajah mereka seakan mentari, mencerahkanku ketika kegelapan. Membantu menyuluhkanku hingga aku melihat alam yang amat luas.

Pernah, aku kepanasan menangis sendirian, lalu hadirlah suara mereka ibarat awan yang meredupkan. Lembut ditiup membelai jiwa. Begitu mendamaikan.

Dulu, aku pernah sendu kelemahan, bagai aku tidak pernah punya teman, tidak pernah kenal manusia. Mereka hadir, tersenyum.. mengusapku.. Bangunlah, kami sentiasa di sisimu. Kata mereka, kuatkanlah iman.. Esok nanti, dirimu menjadi mujahid sepanjang zaman..

Aku kutip bicara permata dari mereka, yang akan ku simpan sampai bila-bila. Aku pernah meneroka, dalam hatiku.. ada 1 bilik yang penuh indah, yang dalamnya penuh bunga, malah, penuh cinta. dan pasti, itu tempat mereka. Mahkota di jiwaku.

Sekali, aku sering terkenang, lelah dan air mata.. yang aku tanya.. "Untuk siapa semua itu?" Nafas dihirup,. Biar keletihan, dengan senyum... "Untukmu, anakku... Pasti."

Ya Allah, bahagiakan mereka. Cambahkan cinta dalam kuntum jiwa mereka, dan dalam mekar cinta padaMu. Tenang dan damaikan jiwa mereka. Agar mereka redup dalam dakapanMu, belaianMu, di sini... dan insyaAllah... di syurgaMu nanti...

Duhai rinduku,

Terima kasih.. Terima kasih atas segalanya..

"Selamat hari ulang tahun perkahwinan ke-21 ibu dan ayahku.. " =) dari anakmu..

Wednesday, January 13, 2010

Sudah terlalu lama hati tidak menziarah mesra ke sini. Seakan sudah menjadi satu memori yang hilang. Saya sudah tidak tahu, tidak pasti. Saya ingin terus menulis, tapi.. ya Allah.. Hinanya diri ini unutk terus menulis di sini.. Ya Allah, ingin rasanya aku keluar dari dunia batu kaca ini. Dunia yang aku kini kian parah di dalamnya. Yang aku sesak dan menangis di dalamnya. tercungap menderita.. Ingin lari dan berlari ke sini. Taman penuh keimanan. Ingin menulis, namun tangan ini tidak mampu.. membaca, apatah lagi menulis.

Dan aku terus menangis..

Monday, July 20, 2009

13: Bersama..

Tenggelam dalam rasa.. Hanyut tanpa bicara..

Syahdu itu sentiasa menjadi tika mengusik jiwa kalbu..

Yang lalu tersenyum selalu, santainya mengusik..

Maka pudarlah bibit rindu, sejeda..

Aku ingin bersama mereka..
Tenang, malah damai..
Jiwa yang redha, hati yang mendamba..
Seakan cahaya yang terang di kala siang..

Aku, rindukan mereka..
bangunan yang kukuh kuat tersauh..
Seakan malaikat dan bidadari yang menyinggah di bumi..
Hati yang berzikir penuh murni..

Mereka qurun yang terbaik, mereka qurun yang mulia..

Sejenak, hadir di depanku..
Wajahnya suci, redup.. tersenyum mesra..

"Anta, ma'a man ahbabta.."

Nabiku, cintaku..

Dia terus tersenyum..

Terjaga. Aku termenung. Membisu..

"Akhi, anta.. Ma'a man ahbabta.."

Kiasan dilakar lembut..

Aku rindukan mereka.., seakan ingin terus bersama.. selama-lamanya...

"Akhi, kembalikanlah.. mujahadah itu pahit, tapi hempedunya sebentar.. namun, manisnya selama-lamanya.." semangat dihulur ceria..

"Ubahlah, lenturlah.. hati di luar memerlukan enta ya akhi.. Cerahkan kembali warna yang kini mendung.. Agar sayu itu kembali... Bukankah begitu?

kembalikan masa dahulu, hingga nanti.. Satu hari nanti.. Ini tugasmu, amanahmu.."

Seandainya..

Kerisauan memancar di bening..

Lalu bahasa dikelukan.. Minta disingkirkan..

"Hidupmu pasti mulia.. di sini.. atau, akhi akan bersama mereka di sana.. Pasti, yang lebih bahagia, Selamanya-lamanya.. InsyaAllah.." Senyumannya kian manis..

Dunia direnung.. dan jiwa terus menemani.. Seakan irama sepi..

Seakan terdengar bisikan dari langit..

"Dan barang siapa mentaati Allah dan Rasul (Muhammad) maka mereka itu akan brsama-sama dengan orang yg diberikan nkmat oleh Allah, (yaitu) para nabi, para pencinta kebenaran, orang-orang yang mati syahid dan org-orang yg soleh. Mereka itulah teman yang sebaik-baiknyanya"-An nisak

Lalu hati menangis haru..

Sunday, May 24, 2009

12: Yang mulia..



"Dia hebat, cakapnya mantap.. kagum sangat.."

Hati berkelopak mekar.. Harum mewangi..

"Lilhatlah dia, senyumannya menawan.. Langkahnya jitu.."

Dikenali, disebut di serata tanah. Dikenali, nama yang didengari. Dikenali, Berasa dirinya tinggi. Dijulang selebar langit biru. Alangkah indahnya hidup begini, disesak dunia yang mencabar. Dia yang disedari.

Semua berlumba, menuju ke yang tertinggi. Bukan yang terbaik, yang tertinggi.

Bahagianya..

Namun..


"Siapa dia? Kenapa pakaiannya begitu.."

Seorang yang tidak dipandang. Sedang yang lain memakai sutera yang halus. Sedangkan yang lain, Tersenyum. Mereka ialah yang dahulu sering menunduk diri. Mungkin kelihatan hina. Mungkin kelihatan tidak semegah yang lain. Lidah yang sentiasa berzikir. Hati yang sentiasa memahami erti sebenarnya.

Sejuk..

Redup..

Nyaman..

Mereka yang mulia disinggahi mahligai keimanan yang disediakan. Mahkota cahaya ketaqwaan. Syurga yang memandang ketinggian..

Wajah mereka seakan hujan yang syahdu.. Pandangan yang kesabaran yang dibalas. Raut mereka seakan bayu yang tenang.. Rias ketabahan yang dahulunya sering meresahkan.. Salju yang menyamankan ini terus menyejukkan mata dan hati di sekeliling..


Dan di satu di situ.. bersendiri dia tidak dikenali, lagi..

Wednesday, March 18, 2009

Uhibbuka Ya Rasulullah..

video

11: Cerita

Aku terkenang sebuah cerita..

Di sebuah negeri..

Hadir 2 orang rasul. Yang menyeru menyembah Tuhan yang satu. Menyeru kepada mereka peminjam nikmat. Dusta! Mereka mendustakan petunjuk mereka. Alangkah malangnya mereka.
Maka hadir utusan ketiga. Menguatkan yang sedia ada.

Mereka keras kepala.

Mengapa kamu tidak beriman wahai penduduk negeri? Bukankah mereka itu rasulmu? Mengapa kamu mendustakan mereka dan ingin merejam mereka?

Habin An-Najjar, kau tergesa-gesa dari hujung kota. Bergegas memujuk kaummu. Berbanggalah dirimu.

"Mengapa aku akan menyembah tuhan-tuhan selainNya? Jika Yang Maha Pengasih mengkehendaki bencana terhadapku, pasti pertolongan mereka tidak berguna sama sekali bagi diriku dan mereka tidak dapat menyelamatkanku."

"Sesungguhnya jika aku (berbuat) begitu, pasti aku berada dalam kesesatan yang nyata."

"Sesungguhnya aku telah beriman kepada Tuhan-mu, Maka dengarkanlah (pengakuan keimanan)ku."

Dibunuh, alangkah cemburunya daku. Kau dibunuh dikala memperistanakan Imanmu. Aku amat mencemburuimu.

Dikatakan kepadanya,


"Masuklah ke syurga"
Dia laki-laki itu berkata, "Alangkah baiknya sekiranya kaumku mengetahui,"

"Apa yang menyebabkan Tuhanku memberi ampun kepadaku dan menjadikan aku termasuk orang-orang yang telah dimuliakan."

Alangkah baiknya sekiranya kaumku mengetahui..

Dgn syahdu, Dari Surah Yassin 13-22 aku menghurai. Dari 23-27 yang benar.

Tuesday, March 17, 2009

10: Baru


Nafas baru. Ghoyah dan Hadaf. Kembali mereka tersenyuum. Baru segar dari titisan embun bayu yang terus merintis. Selepas indahnya taubat.

Khalifah dan nafas?

Arahan, tangunggjawab serta nikmat yang tidak pernah dibayar walau sesaat. Bukan?

Terus berfikir tentang matlamat. Yang pasti dengannya akan memalsukan masa dan mengalahkan segala.

Khilafah. Kenangan yang hilang. Dan ini tujuan.

Wednesday, March 11, 2009

Memali


Kau membaca buku tentangnya. Memali. Peristiwa berdarah. Tentang kesyahidan. Tentang kemuliaan.


"Celaka!! Celaka mereka yang menderhaka kepada Tuhan dan membuat Dia murka!!"


Juga kisah isterinya yang setia. Tabah sebagai mujahidah. Tersenyum gembira saat suami gembira ke syurga. Kau sematkan dalam jiwa. Kau juga mesti syahid. Walaubagaimanapun. Mesti. Kau membelek buku. "100 tahun memperingati Hassan Al-Banna". Syahid. Mursyidul Am Mustapha Masyur. Beliau juga syahid. Kau teringin sangat menjadi sepertinya.

Teringat kau akan satu janji Allah.

"Allah membeli daripada orang-orang mukmin itu diri mereka dan harta mereka dengan syurga.."

Kau bulatkan tekad. Kau akan berjuang membela agama. Berusaha melindungi umat islam. Kau berkira-kira tahun kehidupanmu. Kau terus merenung. Terus membaca. Kerana kau tahu ilmumu akan membantumu untuk itu..

Tuesday, March 10, 2009

9: Kini aku rindukan malam..


"Ketahuilah bahawa kemuliaan seseorang mukmin itu terletak pada qiamullail"

Di luar hanya diterangi sinaran-sinaran jingga..

Pohon hanya redup-redup..
Tenang, seakan dunia ini kosong. Kali.

Malam yang sunyi dan merenung.

"Setiap anak adam itu berdosa, dan sebaik-baik yang melakukan dosa adalah mereka yang bertaubat"

Aku terus menangis.

Aku meluahkan semuanya.. semuanya.. sedih amat. takut. berdosa.

Dosa aku terlalu banyak. Setinggi gunung, seluas laut.

Ampunkan aku Ya Allah..

"Rabbi, terimalah rintihanku.."

Sejadah.. Basah dengan air mata..yang mungkin nilainya lebih dari permata..

Aku tenang dalam sujud..

hanyut dengan rasa cinta..

Malam yang sunyi, aku tenang sekali.

Kali. kali. Kali.

Tenang.. Ya Allah.. Tenangnya..

Dan kini..

Aku amat rindukan malam..

"Dan orang yang takut saat menghadap Tuhannya ada 2 syurga.Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?"

Saturday, February 28, 2009

8: Antara 2 rasa


Di balik dosa.

Sejenak terfikir...

"Ada yang diuji dengan megah, malah ada yang dina. Begitu agama. Sememangnya di dada. Tapi ada yang dicari. Di mana-mana, yakinlah keadilan Allah meliputi.." ini bicara temanku. Manisnya.
Terus hanyut dalam diam.

Di mana hatimu pada 155nya Al-Baqarah?

''Dan kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. dan sampaikan khabar gembira kepada orang-orang yang sabar"


Sabar? Asta'inu bIllah.. Allah..


Satu rasa.

Marjan mata jatuh lembut. mungkin tenang. Mahkota ibu dihenyak. Abi? dipinjam sebentar nyawanya. Tapi kenapa perlu ditendang. Ramainya..

Akhi, siapa mereka?

tegas, Nabi.

"Sesiapa yang tidak mengambil penting urusan kaum muslimin, bukanlah dari kalangan mereka"

Tersulam jiwa dengan kental. Yakinnya dibeli dengan syurga.

Mereka? Hamba Allah yang diuji dengan iman. Maruah dan darah. mayat beserta siksa.


Satu rasa.

An-nazi'at, kamu sudah mengingatkan..

"Maka adapun, orang yang melampaui batas
-37

dan lebih mengutamakan kehidupan dunia
-38

maka nerakalah tempatnya."
-39

Lilitiku denganmu. Indah.
Lazatnya telinga.
Jua dirimu, malah kalbumu.
Bebas, tiada perlu apa. Sekadar yang mahu. Jauhnya dera.

"Ini yang aku iring, nafsu yang sering aku nyanyikan.." Hati membenci diri.. Amat benci.

Sedangkan hanya ini. Dina yang terus nyata, malah menzahirkan.

Akhi, enta termasukkah?

"dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya."-40

"maka sungguh, syurgalah tempatnya."-41

ana menunggu enta ya.

lemahnya.. terus terkedu dalam syahdu..


Redup, darinya Allah. melalui surahNya Maryam, tenangnya 59, 60.

"Kemudian datanglah setelah mereka, pengganti yang mengabaikan salat dan mengikuti keinginannya, maka mereka kelak akan tersesat.

kecuali orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan kebajikan, maka mereka itu akan masuk syurga dan tidak dizalimi dirugikan sedikit pun."

Saturday, December 13, 2008

..........


Ya Allah..

Bukanlah aku ingin menjadi hambaMu yang tidak erti akan syukur..

tapi aku hanya mahu mengadu.. yang aku pasti tidak mampu..

dibakar dalam apiMu.

mendengar jerit pekikku sendiri yang terlolong menderita.

disiksa dalam kesunyian dan kegelapan..

dibakar, dipotong dan diremukkan..

pedih sangat..

ampunilah aku..

Ya Allah,

Jadikanlah aku hanya daun di ranting.

agar tidak lagi ada dosa kepada Tuhanku.

yang menyalahi janjiku.

malaikat tidak membenciku..

tidak ada lagi yang melukakan hati ayah n ibuku yang menangis keranaku..

tidak ada yang terhina, terasa, benci akan kerendahan akhlakku..

bau busuknya dosaku..

Jadikanlah aku daun,

yang sentiasa dapat bertasbih kepadamu..

apabila dipandang manusia, sentiasa menyejukkan mata..

membantu dalam menghirup nikmat nafasmu..

pasti tidak akan ingkar..

tunduk sentiasa patuh..

yang membuatkan tenang setiap yang tersenyum..

walau nanti gugur..

tetap terus menghiasi alam..

Pasti tidak diazab..

Ya Allah..

ampunilah aku..

kerna ku tahu..

rahmatMu mengatasi kemurkaanMu..

Allah..


Wednesday, December 10, 2008

7: Yang Terjadi

"Ketahuilah bahawa di dalam jasad itu ada segumpal daging. Jika baik ia, maka baiklah keseluruhannya. Jika buruk ia, maka buruklah keselurukannya. Ketahuilah bahawa ia adalah hati.."-Hadis

"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras..

Raja itu menangis... Keras. Kaku.
Hadirlah si penari-penari, serba hitam. Serba gelap.. mengelilingi penuh loba.

Tiada nur yang hadir bertamu, kerana tempatnya suci. Laita gelap begini..

ArggghHH!! bukan ini yang ku mahu.. uhue..
kalbu terus merintih.

Suara jerit hati ku ingkari. Aku ketepi. Terus tersenyum, nafsu yang menggoncang. Aku bahagia di sini.. bukan begitu?

Bahagia, iman.. duduk menjauh. Sepi. Merajukkan diri. Menangis..

"Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya..

Allah itu maha penyayang..

"Kembalilah, rahmat Allah sentiasa terbuka wahai akhi. Sucikan dirimu, bersihkan derapan langkahmu.."

"Ada yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya..

Hati itu tersenyum, terharu..
Pergi! Pergi segala..
Aku mahu kebaikanku kembali.. Kerajaan serta takhtaku.. Dulu yang yang tiada iri..

Wajah suci itu hadir, bersih..

"Ikutilah kejahatan dengan kebaikan, nescaya ia akan menghapuskannya".. Nabi tersenyum, bukan hanya untuk sahabat. Maka untuk segala umat..

"Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah..

Rebah, dosa-dosa semalam menghampiri.. Bara seakan di tepi.

Aku remuk. Aku hancur..

Menangis, terus menangis..

Lalu bersaksilah malam, akan jiwa yang tersedu sendiri...

Dan Allah tiadalah lengah terhadap apa yg kamu kerjakan.."


Maka benarlah firmanNya. Teranglah Al-baqarah 74. Terang bersama penghidupnya.

Thursday, November 20, 2008

6: Tika Ujian

"Aliif ~Lam Miim~

Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, "Kami telah beriman," dan mereka tidak diuji?" -Al Ankabut 1 & 2


Dari kegelapan, menyilau emas kemegahan. Dari kemegahan, terserlah keangkuhan.

"Aku hanya ingin melihat kesenanganmu, aku hanya membantu mengisi kekosongan keinginanmu..

"Kau akan merasai nikmatnya memandang matanya, mendayunya suaranya. Kau akan mengerti cintanya. Terimalah tawaranku.."

Ini tidak pernah dibenarkan. Pintu ini tidak dibuka.

"Hanya sebentar, Allah itu Maha Pengampun"

Izrail menjeling..

"Kau akan menjadi mewah. Kekayaan pakaianmu, Dunia ini adalah mahkotamu. Hidup ini milikmu. Terimalah tawaranku.."

Ini bukan haqku. Hijab ini melindungiku.

"Hanya sebentar, Rabb itu Maha Pemaaf"

Malaikatul Maut merenung..

"Kau akan memerintah, bukan diperintah.. Kau diatas, hanya memandang.. milikmu kekuasaan. Terimalah tawaranku.."

Ini bukan pilihanku. Allah telah berfirman, Rasul sudah menyampaikan.

"Hanya sebentar, Ilah itu Maha Penerima Taubat"

Pencabut nyawa tersenyum sinis..

Suara itu kelihatan emas, seakan melihat mahkota, gah di alam maya..

"Hanya sebentar.., aku menerima tawaranmu.."

Maka terbintiklah dakwat gelap itu di hati.. menyuramkan iman yang kian menyepi..



"Dan sungguh, Kami telah menguji orang2 sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui org2 yang benar dan pasti mengetahui orang2 yang dusta"- Al Ankabut 3

Monday, November 3, 2008

Kesolehan Isteri Syuraih Al Qodhi

Bismillahhirahmanirrahim..
Asy Sya’bi adalah sahabat kepada Syuraiah dan ia pernah bertanya tentang kehidupan rumah tangga Syuraih. Jawab Syuraih,


“Sejak aku berkahwin 20 tahun yang lalu, isteriku belum pernah membuatkan aku marah padanya. Pada malam perkahwinan kami, aku lihat isteriku sangat cantik sekali dan tidak pernah aku lihat wanita secantiknya maka aku terus mengambil wuduk untuk solat sunat 2 rakaat sebagai tanda syukur. Bila aku memberi salam aku lihat ia juga turut solat bersamaku”
Kata isteriku kepadaku,
“Wahai Syuraih, aku adalah wanita yang asing dan aku tidak tahu akan akhlak dan kehidupanmu. Oleh itu beritahulah apa yang kamu suka supaya dapat aku laksanakan dan apa yang kamu benci supaya aku tinggalkan. Siapakah diantara tetanggamu yang kamu suka bila mereka berkunjung supaya dapat aku izinkannya dan siapa pula yang kamu tidak suka supaya aku dapat melarangnya. Sungguhpun ramai lagi wanita dari kaummu yang layak bagimu tetapi pertemuan kita ini adalah dengan takdir Allah”

Suatu hari bila aku pulang dari kerja aku dapati ibu mertuaku telah berada di rumah tanyanya kepadaku,

“Bagaimana kamu menilai isterimu ?”

Jawabku,

“Alhamdulillah, isteriku adalah wanita solehah” Kata mertuaku, “Tidaklah seorang suami itu menderita di rumahnya sendiri bila memiliki seorang isteri yang manja. Oleh itu didiklah isterimu dengan perilaku yang baik seperti apa yang engkau kehendaki

Sunday, November 2, 2008

5: Sebuah Kenangan

Tika itu, hujan..

rintis-rintis.. sayu. Badai mendayu lembut..

Ianya sebuah kenangan..

Berdiri di titian rumput, di tengah jannah dunia.

Diiring sutera putih, nur senyuman itu menunduk.. lilitan mahkota dirinya seakan mawar putih yg malu.. labuhnya putih yg melindungi iman dan ihsan.. jernih di bawah tangisan awan. Dihela usapan angin.

Salam,

Salam.

"Kita ini dariNya pasti, dan dari dalam baratmu..." tuturnya perlahan.
Kita tahu dunia ini cantik, indah sgt.. namun..
"Dunia itu perhiasan,.. n seindah hiasan adalah wanita solehah" hikmah insan agung dikhabarkan tenang.

Benar. Erti?

Suatu hari, jika diizinkanNya. Daun takdir telah tertulis. Akhi akan menjumpai kita.

Mungkin..

InsyaAllah.

Di saat itu..

Peliharalah kita, kerana kita adalah sayap kirimu.

Luruskanlah kita sehalusnya. Kita ini dari dalam syimalmu. Bisa patah, namun bisa begitu selamanya.

Didiklah kita, bimbinglah kita. Kita ini menyelamatkan sebahagian agamamu. InsyaAllah bersama celupanNya, mncerahkan seufuk Dinmu.

Kita ini amanahmu...

Untuk dimuliakan, laisa bebanan.

"Yang pasti, kita ini dirimu.." senyumannya kian mekar.

Hujan masih rintis..

Tersirat? Hati ini menyurat..

"Al-Khabisat itu untuk Al-khabisun, Al-khabisun itu untuk Al-khabisat.
At-toyyibat itu untuk At-toyyibun, At-toyyibun itu untuk At-toyyibat" dia membisik An-Nur, cahaya yg ke 26.

Namun, dunia ini hanya sebentar. Keluhan tidak, aduan mungkin.

Tertawa kecil.

"Bersabarlah.. kerana sabar itu cantik. Nilai sabar itu seni, x akan luput. malah terus menghijau.
Tiada di sini, ada di sana.."


Sayup dingin hujan mngerti, di sana lebih damai..

"dan mereka diberi azwaj yang suci, mereka kekal di dalamnya, selama2nya"-AlBaqarah, 25

tersenyum lagi..

Dari Al-waqiah dia terus menguntai, 35-37 mnjadi pilihan.

"Kita di sana dicipta secara lansung, kita di sana abkara, kita di sana penuh sevgi. Kita sebaya" dia terus meraikan..

Untuk golongan kanan.. Berusaha ya." tiupan semangat didorong.











dan kini, aku rindukan hujan..

Saturday, November 1, 2008

4: anugerah terindah

"Wahai Rabb yg maha menemani, anugerahkan diriku Saiyyidina Abu Bakar.."

Mustajab, hadirnya dia...

Tenang, bicara zikir mengalir lembut. Mengusap setiap yang singgah, membelai setiap yang merah..

Uhibbuka fillah..

Uhibbuka ma yuhubbu li nafsi..

Senyuman segar..

Ku menghayati kami adalah istana, sekukuh tembok. Dia menyokongku, aku pasti berbuat yang sama.

Ku hirup tautan ini adalah adalah sejasad.
Kehibaannya, tangisanku. Pilunya, sayuku.


Sedetik, seakan ku terdengar Nabi bermadah. Bukan bersyair, malah bersabda..

"Seorang Mukmin adalah cermin kepada mukmin yg lain. N seorang Mukmin adalah saudara kepada Mukmin yg lain"

Aku melihat diriku di celahan jujur dirimu ya akhi...

Senyum lagi.. lebih damai. Sedetik, bersuara lembut, tapi tegas.

"Kita akan seiring dalam denai kasar mncari syurga. Dalam meniti syahid. N di sana, alam tidak bermasa, ku pasti mendambakan senyum teman di sisi."


Ini panjiku, kerna ini janji Tuhanku.

"Dan orang-orang yg menghubungkan apa yg diperintahkan
Ar Ra'd 21
"Orang itulah yg mendapat tempat kesudahan yg baik
Ar Ra'd 22
"Syurga2 'Adn
Ar Ra'd 23
"Maka alangkah nikmatnya tempat kesudahan itu..
Ar-Ra'd 24


Berilah daku peringatan wahai sahabatku,

Wahai anugerah terindah yang pernah kumiliki..

Thursday, October 23, 2008

3: Impian org yg sedang bermimpi..


"Sekarang aku di mana? Ianya terlalu sama.. n, aku jadi sgt keliru.."

termenung....

...........

Di sana aku mengimpikan segala2nya.. n ianya sgt indah.. impian aku x akan berhenti.. menginginkan semuanya..

tapi sekarang,.. aku telah terjaga.. hilangnya apa yg aku ada, lenyapnya apa yg aku miliki..

aku keliru, ianya sama dengan sekarang..

Mendung sebentar, kembali dengan snyuman.

"Mimpi.. ianya, x akan kekal.. impian di sana hanya khayalan. mgimpikan seribu kenikmatan.
sahabat, bila terjaga. terpadam semua. n ini yg nyata.."

"Dunia itu segar, n mghijau.. dan Allah mnjadikan kamu sbgai pengganti di dalamnya. maka Allah akan melihat apa yg kamu lakukan.. maka takutilah dunia" -hadis

Maka benar kelirumu..

Ini Mimpi, nyatanya akhirat.

Ini sebentar, abadinya akhirat.

Ini tanaman, tuaiannya akhirat.

Ini hiasan, indahnya akhirat.

Ini palsu, benarnya akhirat.


fatamorgana,
kosong.. bebas dari segala. seni yg sukar difahami.. tiada..

"dan (ingatlah) pada hari (ketika) Allah mengumpulkan mereka, (mereka merasa) seakan-akan tidak pernah berdiam (di du
nia) kecuali sesaat saja pada siang hari, (pada waktu) mereka saling berkenalan. Sungguh rugi orang yg mendustakan pertenuan mereka dengan Allah, dan mereka tidak mendapat petunjuk."-Yunus 45

Bgnlah.. berhati2 dgn mimpimu, agar bahagia di sana.. di celah rimbunan dedaun emasnya putih..

Wednesday, October 22, 2008

2: satu kebenaran..


"Wahai si penyenyum, kenal lah Ilahmu.. Untuk mncari dirimu.. n janji yang telah dilupakan.."






Berjalan..

Ini pasti tuhanku..
Semua org mencarinya, melupakan segala..

Siapa?

harta..

Habis

Aku tidak suka benda yang habis..

Pangkat..

Ini tuhanku, ini lebih hebat..
Semua menyembahnya, menggadai nyawa utk memilikinya..

hancur, hilang, runtuh..

Tidak! Tuhanku tidak akan hilang..




"Teruskan pencarianmu saudaraku.. dikurniakan seindah pohon, akar yg menunjang... sahabat, gunakannya untuk melihat.."

...............





Mereka memujanya, mengabdi diri kepadanya..
cantik, amat menawan..

Wanita?

pudar,. sepi..

Sungguh, jika Tuhanku tidak mmberi petunjuk kpdku, pastilah aku termasuk orang2 yg sesat..

maka bergema Al-An'am, untaiannya yg ke 79

"Aku hadapkan wajahku kepada (Allah) yg mnciptakan langit n bumi dgn penuh kepasrahan (mgikuti) agama yg benar, n aku bukanlah termsk org2 musyrik"

sesyahdu hamparan samudera.. hati berbisik tenang..

"amantu billahhi warusulih.."

Monday, October 20, 2008

1: Dunia..


Selamat datang akhi, ini dunia batu kaca..
Jalan ini sibuk, siapapun x akan berhenti.. siapapun x akan peduli.. x akan berpaling..

Kota ini sesat, dan bnyk yg tertipu..

berwaspadalah wahai saudara, bertaqwalah wahai hamba Allah..

caranya?

Allah telah berfirman, Rasul telah bersabda..

peganglah ia.. kerana dunia ini sgt indah.. manis, n mghijau..

"Ketahuilah bahawa dunia ini dilaknat, dilaknat segala apa di dalamnya.. Kecuali yg berzikir kepada Allah Ta'ala, n yg seumpamanya. Yg mgajar, n yg belajar" -riyadhus solihin

hati-hati..

pasti...

Dengan kuasanya,..

"Kun fayakun!"

maka terjadilah, lahirlah..

Alunan suara memuji tuhan dialukan..
dari lisan peminjam lisan, asbabnya kehadiran..
2 jiwa yg wajib untuk dihormati.. kerana cinta mereka.. wujudnya di sini..

terpandanglah segala kefanaan n keindahan..

Seketika, beralun lembut seiring makhluk tuhan yg menyisir..

"Bangunlah, tegakkan agama.. n tadbirlah dunia dengannya...."