Wednesday, March 18, 2009

Uhibbuka Ya Rasulullah..

video

11: Cerita

Aku terkenang sebuah cerita..

Di sebuah negeri..

Hadir 2 orang rasul. Yang menyeru menyembah Tuhan yang satu. Menyeru kepada mereka peminjam nikmat. Dusta! Mereka mendustakan petunjuk mereka. Alangkah malangnya mereka.
Maka hadir utusan ketiga. Menguatkan yang sedia ada.

Mereka keras kepala.

Mengapa kamu tidak beriman wahai penduduk negeri? Bukankah mereka itu rasulmu? Mengapa kamu mendustakan mereka dan ingin merejam mereka?

Habin An-Najjar, kau tergesa-gesa dari hujung kota. Bergegas memujuk kaummu. Berbanggalah dirimu.

"Mengapa aku akan menyembah tuhan-tuhan selainNya? Jika Yang Maha Pengasih mengkehendaki bencana terhadapku, pasti pertolongan mereka tidak berguna sama sekali bagi diriku dan mereka tidak dapat menyelamatkanku."

"Sesungguhnya jika aku (berbuat) begitu, pasti aku berada dalam kesesatan yang nyata."

"Sesungguhnya aku telah beriman kepada Tuhan-mu, Maka dengarkanlah (pengakuan keimanan)ku."

Dibunuh, alangkah cemburunya daku. Kau dibunuh dikala memperistanakan Imanmu. Aku amat mencemburuimu.

Dikatakan kepadanya,


"Masuklah ke syurga"
Dia laki-laki itu berkata, "Alangkah baiknya sekiranya kaumku mengetahui,"

"Apa yang menyebabkan Tuhanku memberi ampun kepadaku dan menjadikan aku termasuk orang-orang yang telah dimuliakan."

Alangkah baiknya sekiranya kaumku mengetahui..

Dgn syahdu, Dari Surah Yassin 13-22 aku menghurai. Dari 23-27 yang benar.

Tuesday, March 17, 2009

10: Baru


Nafas baru. Ghoyah dan Hadaf. Kembali mereka tersenyuum. Baru segar dari titisan embun bayu yang terus merintis. Selepas indahnya taubat.

Khalifah dan nafas?

Arahan, tangunggjawab serta nikmat yang tidak pernah dibayar walau sesaat. Bukan?

Terus berfikir tentang matlamat. Yang pasti dengannya akan memalsukan masa dan mengalahkan segala.

Khilafah. Kenangan yang hilang. Dan ini tujuan.

Wednesday, March 11, 2009

Memali


Kau membaca buku tentangnya. Memali. Peristiwa berdarah. Tentang kesyahidan. Tentang kemuliaan.


"Celaka!! Celaka mereka yang menderhaka kepada Tuhan dan membuat Dia murka!!"


Juga kisah isterinya yang setia. Tabah sebagai mujahidah. Tersenyum gembira saat suami gembira ke syurga. Kau sematkan dalam jiwa. Kau juga mesti syahid. Walaubagaimanapun. Mesti. Kau membelek buku. "100 tahun memperingati Hassan Al-Banna". Syahid. Mursyidul Am Mustapha Masyur. Beliau juga syahid. Kau teringin sangat menjadi sepertinya.

Teringat kau akan satu janji Allah.

"Allah membeli daripada orang-orang mukmin itu diri mereka dan harta mereka dengan syurga.."

Kau bulatkan tekad. Kau akan berjuang membela agama. Berusaha melindungi umat islam. Kau berkira-kira tahun kehidupanmu. Kau terus merenung. Terus membaca. Kerana kau tahu ilmumu akan membantumu untuk itu..

Tuesday, March 10, 2009

9: Kini aku rindukan malam..


"Ketahuilah bahawa kemuliaan seseorang mukmin itu terletak pada qiamullail"

Di luar hanya diterangi sinaran-sinaran jingga..

Pohon hanya redup-redup..
Tenang, seakan dunia ini kosong. Kali.

Malam yang sunyi dan merenung.

"Setiap anak adam itu berdosa, dan sebaik-baik yang melakukan dosa adalah mereka yang bertaubat"

Aku terus menangis.

Aku meluahkan semuanya.. semuanya.. sedih amat. takut. berdosa.

Dosa aku terlalu banyak. Setinggi gunung, seluas laut.

Ampunkan aku Ya Allah..

"Rabbi, terimalah rintihanku.."

Sejadah.. Basah dengan air mata..yang mungkin nilainya lebih dari permata..

Aku tenang dalam sujud..

hanyut dengan rasa cinta..

Malam yang sunyi, aku tenang sekali.

Kali. kali. Kali.

Tenang.. Ya Allah.. Tenangnya..

Dan kini..

Aku amat rindukan malam..

"Dan orang yang takut saat menghadap Tuhannya ada 2 syurga.Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?"